Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 1893 Di Sini

Halo Charlie fans, terima kasih telah sampai di Novel Kharismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 1893. Membaca bab demi bab merupakan hal yang tidak gampang. Namun bagi seorang penggemar novel ini merupakan hal yang menyenangkan. Sekali lagi terima kasih sudah sampai di Bab 1893.

Oh iya, bagi kalian yang mencari Novel Charlie Wade Bab 1 – 750 kamu bisa membacanya di sini : Novel Charlie Wade Bab 1-750.

Jangan lupa seperti biasa siapkan teh atau kopi dan snack untuk menemanimu membuka bab perbab novel kharismatik charlie wade. Dan ingat selalu bahwa membaca novel hanyalah sekedar hobi. Pekerjaan, ibadah, belajar dan berbakti kepada kedua orang tua tetap menjadi hal yang paling utama. Untuk itu sebaiknya kegiatan baca novel tidak mengganggu kegiatan utama kamu.

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 1893 Di Sini

 

Memikirkan hal ini, Cynthia memasukkan kembali satu miliar cek ke dompetnya.

Dia merasa jika dia ingin membeli wanita murah seperti Elaine, satu miliar akan dimanfaatkan, dan satu miliar itu banyak.

Akibatnya, dia mengeluarkan buku cek itu lagi dan untuk sementara menulis cek senilai 100 juta.

Dia berencana untuk mengambil cek senilai seratus juta dolar ini sebentar lagi untuk membujuk Elaine pulang dan memaksa putrinya untuk menceraikan Charlie. Dengan cara ini, misinya ke Aurous Hill kali ini akan setengah selesai.

Setelah menulis cek senilai 100 juta, dia mengeluarkan syal sutra Herm├Ęs dari tasnya dan meletakkannya di sofa sebelum duduk.

Saat ini, Elaine masih berendam di bak mandi.

Faktanya, dia sudah lama mencucinya, dan alasan kenapa dia masih tidak ingin merendamnya terutama karena dia merasa bahwa mandi kelopak susu seharusnya memiliki efek pelembab yang baik pada kulit, jadi lebih baik untuk rendam sebentar.

Novel Kharismatik Charlie Wade
Novel Kharismatik Charlie Wade


Dan Harold dan Noah, saat ini, sudah membawa beberapa pemuda yang masih hidup dan mengemudikan van besar ke pintu belakang salon kecantikan.

Harold mengeluarkan telepon, menelepon bos, dan bertanya, “Brother Baidel, bagaimana persiapannya? Apa kamu pingsan Elaine? Aku hanya menunggu di pintu belakang! ”

Bos berpikir dalam hati: "Saya belum mendapatkan 50,000 ekstra, jadi saya harus menunggu 50,000 saya aman sebelum melakukannya!"

Jadi, dia berkata kepada Harold: “Harold, tunggu sebentar, Elaine sedang mandi, ada sedikit tinta, tapi jangan khawatir, saya akan menyiapkan air dengan bahan tambahan untuknya. Setelah mandi, cari kesempatan untuk membiarkan dia meminumnya, dan Anda akan menunggu dengan sabar pemberitahuan saya. Begitu dia pingsan, saya akan menelepon Anda. Maka Anda bisa masuk dan melakukan pekerjaan Anda! "

Begitu Harold mendengar ini, dia langsung tersenyum dan berkata, “Brother Baidel, kamu masih bisa diandalkan! Baik! Kalau begitu, saya akan menunggu sebentar, dan Anda akan segera memberi tahu saya jika sudah selesai. ”

Oke, tunggu saja aku!

......

Elaine berendam selama sepuluh menit lagi, merasa kulit di tubuhnya agak pucat karena lecet, lalu dia keluar dari bak mandi dengan enggan.

Setelah dia keluar, dia segera membunyikan bel servis, dan petugas yang menerimanya bergegas masuk dengan handuk bersih di tangannya.

Dia membantu Elaine membungkus handuk mandi dan bertanya dengan tekun: “Nyonya, apakah Anda perlu memakai sekali pakai underwe@r? Saya akan membuka paket jika perlu. ”

Saat dia berkata, dia menambahkan: “Semua pemijat dan staf layanan kami adalah wanita. Tidak masalah jika Anda tidak memakainya. "

Elaine berpikir sejenak dan berkata, “Lebih baik saya memakainya. Bagaimanapun, ini bukan pemandian. Terlalu canggung untuk sendirian. ”

Petugas itu mengangguk dan dengan cepat membongkar sekali pakai underwe@r untuk dia pakai, dan menyiapkan jubah mandi lagi untuknya. Setelah Elaine mengenakan jubah mandi, dia dibawa ke ruang spa.

Membuka pintu, staf layanan berkata kepada Elaine: "Nona, silakan masuk."

Elaine mengangguk, dan ketika dia melangkah melalui pintu, dia menemukan seorang wanita berpakaian indah duduk di sofa di kamar, dan bertanya kepada petugas dengan sedikit ketidakpuasan: “Ini adalah pemijatmu? Setelan mewah ini terlalu dibesar-besarkan. Baik? Ada banyak sekali hiasan di tubuhnya, membuatnya terlihat seperti manekin di toko perhiasan. Bagaimana jika dia tidak sengaja mencakar saya? ”

Cynthia pasti marah dengan ini.

Diam-diam mengutuk di dalam hatinya: "Sanggul sialan itu, bilang aku memakai pakaian mewah, bilang aku sombong ?!"

 

Penutup Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 1893                         

Terima kasih telah membaca novel Kharismatik Charlie Wade Bab 1893 di blog kami, Semoga ini menjadi hal yang menyenangkan dalam mengisi waktu lowong kamu. Untuk membaca bab berikutnya kamu tinggal mengklik navigasi bab yang ada di bagian bawah blog novel ini. Klik Postingan lama untuk bab sebelumnya dan postingan baru untuk bab berikutnya

Saat ini telah terbit lagi novel novel keren karya penulis hebat baik penulis Indonesia maupun luar nageri. Untuk membacanya kamu bisa menginstall app novel kesayangan kamu Sekarang.