Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4491 Di Sini

Halo Charlie fans, terima kasih telah sampai di Novel Kharismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 4491. Membaca bab demi bab merupakan hal yang tidak gampang. Namun bagi seorang penggemar novel ini merupakan hal yang menyenangkan. Sekali lagi terima kasih sudah sampai di Bab 4491.

Oh iya, bagi kalian yang mencari Novel Charlie Wade Bab 1 – 750 kamu bisa membacanya di sini : Novel Charlie Wade Bab 1-750.

Jangan lupa seperti biasa siapkan teh atau kopi dan snack untuk menemanimu membuka bab perbab novel kharismatik charlie wade. Dan ingat selalu bahwa membaca novel hanyalah sekedar hobi. Pekerjaan, ibadah, belajar dan berbakti kepada kedua orang tua tetap menjadi hal yang paling utama. Untuk itu sebaiknya kegiatan baca novel tidak mengganggu kegiatan utama kamu.

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4491 Di Sini

 

Duncan bertanya kepadanya, "Ngomong-ngomong, hal yang saya minta Anda selidiki, ada petunjuk baru?"

"Ya." Pihak lain buru-buru berkata: "Mengerjakannya, meskipun pemilik toko angsa panggang ini,"

“Dia datang ke Amerika Serikat lebih dari dua puluh tahun yang lalu, tetapi masih menjadi imigran ilegal,”

“Dan kemungkinan asalnya adalah dari Pulau Hong Kong,”

“Jadi saya telah meminta informan Pulau Hong Kong untuk membantu menyelidiki, untuk melihat apakah kita dapat merasakan identitas aslinya.”

"Bagus!" Duncan tiba-tiba menjadi bersemangat, dan berkata tanpa direkam:

"Meskipun saya pensiun lebih awal, tetapi masalah ini harus terus Anda selidiki, mungkin ada panen besar!"

Keesokan harinya.

Itu terjadi pada hari Sabtu.

Novel Kharismatik Charlie Wade
Novel Kharismatik Charlie Wade

Karena Claire bertekad untuk pergi ke New York untuk melihat konser,

Dia melamar Charlie bahwa dia ingin memanfaatkan kesempatan ini untuk pergi ke New York lebih awal,

Berjalan-jalan di sekitar New York, pergi ke konser di malam hari,

Kemudian tinggal di kota untuk bermalam, berjalan-jalan untuk hari lain keesokan harinya, dan kembali pada Minggu malam.

Charlie merasa istrinya bekerja terlalu keras di kelas pada hari kerja,

Jadi wajar saja, ia juga ingin memanfaatkan kesempatan ini untuk mengajak istrinya bersantai dan melepas lelah.

Jadi, tanpa berpikir, dia menyetujui proposal Claire,

Dan kemudian minta seseorang memesankan suite untuknya di Hotel Shangri-La di New York.

Setelah mereka berdua sarapan, mereka pergi ke New York.

Menurut pengetahuan Claire sebelumnya tentang New York,

Charlie pertama-tama membawanya ke Times Square, dan kemudian melihat Patung Liberty yang terkenal.

Saat keduanya berkeliling, selusin anggota keluarga An, dengan dua pesawat pribadi, tiba di New York.

Setelah mendarat dengan selamat, nenek Charlie menelepon Sara.

Pada saat ini, Sara, yang sudah mulai mempersiapkan penampilan resmi malam itu di arena,

Tiba-tiba menerima telepon dari wanita tua dan buru-buru mengangkat telepon dan berkata dengan hormat, "Nenek!"

“Eh!” Wanita tua itu menjawab sambil tersenyum dan bertanya dengan riang,

"Sara, apa kamu sibuk? Nenek tidak menundamu dengan meneleponmu, kan?”

Sara berbohong dan berkata, “Nenek aku tidak sibuk, aku hanya duduk untuk istirahat.”

"Bagus!" Wanita tua itu menghela nafas lega dan buru-buru berkata,

"Sara, aku sudah membawa kakekmu, paman dan bibimu ke New York,"

“Dan aku ingin datang ke konsermu malam ini untuk mendukungmu.

Sara pertama kali membeku, dan hal pertama yang muncul di benaknya adalah Charlie.

Meskipun dia berharap Charlie akan dapat mengidentifikasi dengan keluarga neneknya sesegera mungkin,

Dia tahu betul di dalam hatinya bahwa selama dia tidak membuat keputusan ini,

Dia tidak bisa membuat keputusan untuknya.

Karena itu, jika keluarga nenek Charlie juga datang untuk melihat konser hari ini,

Mungkin meningkatkan kemungkinan identitas Charlie terungkap.

Namun, dia dengan cepat berpikir bahwa dia sudah berbicara dengan Tasha kemarin, dan menginginkan kotak VIP paling tengah.

Karena dia duduk di dalam kotak, selama dia memberi sedikit perhatian, dia tidak akan ketahuan.

Jadi, dia berkata kepada wanita tua itu, “Nenek, tunggu aku,”

"Saya akan berkoordinasi dengan agen untuk melihat apakah ada kursi yang bisa dikosongkan!"

Wanita tua itu tertawa: "Sara, kamu tidak perlu repot dengan masalah ini,"

“Aku meminta pamanmu untuk berkonsultasi, aku tahu tiket konsermu sudah lama habis terjual,”

“Pamanmu telah menghubungi beberapa pedagang yang menjual tiket dengan harga tinggi, biarkan dia mengirim seseorang untuk membelinya.”

Sara sibuk berkata: "Tidak masalah nenek, saya pertama kali diminta untuk melihat tentang situasi,"

“Baru-baru ini banyak orang di Internet yang ingin membeli tiket bekas tapi tertipu,”

“Saya akan bertanya kepada agen apakah ada tiket yang dipesan, itu solusi yang tepat.”

Wanita tua itu tidak terlalu memikirkannya dan berkata sambil tersenyum,

"Tidak apa-apa, kalau begitu aku akan merepotkanmu Sara."

"Bagaimana bisa," kata Sara:

"Kamu datang jauh-jauh untuk melihat penampilanku, aku tidak bisa lebih bahagia!"

Sara menutup telepon dan segera menelepon Charlie.

Pada saat ini, Charlie mengunjungi Patung Liberty bersama Claire,

Dan ketika dia menerima telepon Sara, dia berkata dengan sangat lembut, "Halo, Nona Gu, apa yang bisa saya bantu?"

                                                                                                                            

Penutup Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4491

Terima kasih telah membaca novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4491 di blog kami, Semoga ini menjadi hal yang menyenangkan dalam mengisi waktu lowong kamu. Untuk membaca bab berikutnya kamu tinggal mengklik navigasi bab yang ada di bagian bawah blog novel ini. Klik Postingan lama untuk bab sebelumnya dan postingan baru untuk bab berikutnya

Saat ini telah terbit lagi novel novel keren karya penulis hebat baik penulis Indonesia maupun luar nageri. Untuk membacanya kamu bisa menginstall app novel kesayangan kamu Sekarang.