Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4751 Di Sini

Halo Charlie fans, terima kasih telah sampai di Novel Kharismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 4751. Membaca bab demi bab merupakan hal yang tidak gampang. Namun bagi seorang penggemar novel ini merupakan hal yang menyenangkan. Sekali lagi terima kasih sudah sampai di Bab 4751.

Oh iya, bagi kalian yang mencari Novel Charlie Wade Bab 1 – 750 kamu bisa membacanya di sini : Novel Charlie Wade Bab 1-750.

Jangan lupa seperti biasa siapkan teh atau kopi dan snack untuk menemanimu membuka bab perbab novel kharismatik charlie wade. Dan ingat selalu bahwa membaca novel hanyalah sekedar hobi. Pekerjaan, ibadah, belajar dan berbakti kepada kedua orang tua tetap menjadi hal yang paling utama. Untuk itu sebaiknya kegiatan baca novel tidak mengganggu kegiatan utama kamu.

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4751 Di Sini

 

Para wartawan berbondong-bondong mengikuti iring-iringan mobil tersebut.

Tim barongsai terbaik di Hong Kong menampilkan dua tarian singa yang hidup dengan cara yang mempesona.

Adegan itu luar biasa hidup.

Meskipun Charlie selalu tidak menyukai adegan yang hidup tetapi sekarang melihat adegan ini, dia sangat lega.

Asap tebal yang dihasilkan dari ledakan petasan membubung dengan bau mesiu yang kuat.

Bau yang familiar tapi tidak familiar ini membuat Charlie tiba-tiba merasa segar kembali.

Dia menyukai bau asap mesiu ketika petasan padam sejak dia masih kecil,

Tapi dengan larangan kembang api dan petasan di mana-mana selama bertahun-tahun,

Dia sudah lama tidak mencium bau yang familiar ini.

Novel Kharismatik Charlie Wade
Novel Kharismatik Charlie Wade

Ini mungkin juga terkait dengan kecintaan orang Tionghoa terhadap kembang api dan petasan selama festival dan acara,

Jadi setiap kali mencium bau ini, itu juga saat yang tepat untuk reuni keluarga dan acara bahagia,

Terutama ketika Charlie masih muda saat Tahun Baru dan festival lainnya.

Orang tuanya akan meluangkan waktu khusus untuk menemaninya menyalakan kembang api.

Saat itu, Charlie tidak sabar untuk memotret dari tanggal 30 tahun baru hingga tanggal 15 bulan lunar pertama.

Jadi ingatan semacam ini juga akan membuat Charlie tanpa sadar menemukan kebahagiaan yang unik di masa kecilnya.

Charlie berdiri di tepi teras, mengambil beberapa napas serakah, dan mau tidak mau memikirkan orang tuanya lagi.

Sebagian besar waktu, dia adalah orang yang kuat.]

Dia jarang meneteskan air mata dan tidak pernah takut. Tidak peduli seberapa keras waktu yang diberikan hidup kepadanya, dia masih bisa hidup dengan senyuman.

Tetapi hanya ketika dia merindukan orang tuanya, kepekaan rapuh di hatinya akan terungkap tanpa sadar.

Karakternya seperti landak dengan baju besi yang kuat, dan orang tuanya adalah perutnya yang lembut dan rapuh.

Dia melihat Hogan dalam setelan jas keluar dari mobil.

Hogan mengenakan setelan yang sama yang dia bawa ketika dia melarikan diri ke Amerika Serikat.

Setelah bertahun-tahun, setelan itu masih sangat pas. Warnanya putih, tapi terlihat sangat energik.

Dalam benak Charlie, dia tiba-tiba teringat apa yang dikatakan ayahnya kepadanya ketika dia masih kecil.

Kata-kata itu juga menjadi alasan mengapa dia menolak kakeknya dan bersikeras membawa ibunya kembali ke Tiongkok.

Dia berkata: "Charlie, Anda harus ingat bahwa siapa pun dengan hati dan daging dan darah yang benar,"

“Harus memiliki tiga jiwa dan tujuh jiwa. Jika orang seperti itu jauh dari tanah airnya untuk waktu yang lama, ”

"Tiga jiwa dan tujuh roh akan kehilangan satu jiwa."

“Ketika Anda pergi ke tanah air Anda, jiwa yang hilang akan ditemukan secara alami,”

"Jika Anda tidak kembali ke tanah air Anda, atau jika Anda kehilangan tanah air Anda, maka jiwa ini tidak akan pernah ditemukan lagi."

Melihat Hogan sekarang sepertinya masih muda dalam semalam.

Pada usia sepuluh tahun, Charlie tiba-tiba menyadari arti sebenarnya dari kata-kata ayahnya.

Ayah juga pernah berkata: "Di antara tiga jiwa dan tujuh roh manusia,"

“Tiga jiwa itu adalah jiwa surga, jiwa bumi, dan jiwa kehidupan.”

“Jiwa surga berarti tanah air, jiwa bumi berarti orang tua, dan jiwa kehidupan berarti diri sendiri.”

"Charlie, tahukah kamu mengapa dalam sejarah panjang 5,000 tahun,"

“Setiap kali negara dalam krisis atau negara hilang,”

"Leluhur yang tak terhitung jumlahnya akan mengorbankan hidup mereka untuk negara satu demi satu?"

Charlie muda menggelengkan kepalanya dengan acuh tak acuh, dan bertanya: "Mengapa Ayah?"

Ayah tersenyum dan menjelaskan: "Itu karena orang bisa kehilangan dua jiwa dan tujuh roh lainnya,"

“Tapi mereka tidak bisa memiliki jiwa surga! Di antara tiga jiwa dan tujuh roh,”

“Jiwa surga adalah yang paling penting karena mewakili keyakinan tertinggi seseorang,”

“Keyakinan seseorang terhadap tanah air, tanah air, dan bangsa adalah keyakinan yang paling tinggi.”

“Inilah alasan mengapa Ayah memilih untuk kembali ke Tiongkok, dan mengapa orang-orang Yahudi telah mengalami begitu banyak pengalaman untuk mendapatkan tanah mereka sendiri.”

“Ada banyak kesulitan, tetapi mereka masih harus kembali ke Palestina dan membangun Israel dengan putus asa,”

“Karena mereka, seperti ayah mereka, ingin menemukan jiwa surgawi mereka. Mereka telah kehilangan tanah air mereka.”

                                                                                                                            

Penutup Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4751

Terima kasih telah membaca novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4751 di blog kami, Semoga ini menjadi hal yang menyenangkan dalam mengisi waktu lowong kamu. Untuk membaca bab berikutnya kamu tinggal mengklik navigasi bab yang ada di bagian bawah blog novel ini. Klik Postingan lama untuk bab sebelumnya dan postingan baru untuk bab berikutnya

Saat ini telah terbit lagi novel novel keren karya penulis hebat baik penulis Indonesia maupun luar nageri. Untuk membacanya kamu bisa menginstall app novel kesayangan kamu Sekarang.