Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4875 Di Sini

Halo Charlie fans, terima kasih telah sampai di Novel Kharismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 4875. Membaca bab demi bab merupakan hal yang tidak gampang. Namun bagi seorang penggemar novel ini merupakan hal yang menyenangkan. Sekali lagi terima kasih sudah sampai di Bab 4875.

Oh iya, bagi kalian yang mencari Novel Charlie Wade Bab 1 – 750 kamu bisa membacanya di sini : Novel Charlie Wade Bab 1-750.

Jangan lupa seperti biasa siapkan teh atau kopi dan snack untuk menemanimu membuka bab perbab novel kharismatik charlie wade. Dan ingat selalu bahwa membaca novel hanyalah sekedar hobi. Pekerjaan, ibadah, belajar dan berbakti kepada kedua orang tua tetap menjadi hal yang paling utama. Untuk itu sebaiknya kegiatan baca novel tidak mengganggu kegiatan utama kamu.

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4875 Di Sini

 

Abren menyebutkan karyanya, dan ekspresinya jelas sedikit tidak wajar.

Tepatnya, dia yang awalnya bangga dengan statusnya sebagai mahasiswa umum,

Tiba-tiba merasa sedikit minder ketika dia menyebutkan akan bekerja di Meksiko.

Charlie sangat menyadari perubahannya.

Dikombinasikan dengan fakta bahwa dia telah berganti pekerjaan selama bertahun-tahun berturut-turut,

Dan pendapatannya semakin rendah, dan kemudian dia hanya menganggur selama lebih dari setahun,

Dia bisa menebak bahwa dia pasti terpaksa pergi ke Meksiko kali ini. Pilihan hidup yang tak berdaya.

Jadi dia menghela nafas ringan dan berkata, “Melihat penampilanmu, saudaraku,”

“Pasti langkah yang tidak berdaya untuk pergi bekerja di Meksiko.”

“Aku sebenarnya sama denganmu. Saya tidak ingin pergi ke Meksiko tetapi saya harus.”

Abren bertanya dengan rasa ingin tahu: "Apa yang akan kamu lakukan di Meksiko?"

Novel Kharismatik Charlie Wade
Novel Kharismatik Charlie Wade

Charlie berkata dengan santai, "Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan ketika saya pergi ke sana,"

"Tapi visa saya di Amerika Serikat akan segera berakhir."

“Saya awalnya ingin meretasnya terlebih dahulu, tetapi baru-baru ini biro imigrasi telah menyelidiki kegiatan ilegal.”

“Investigasi imigrasi ketat, dan salah satu paman saya dideportasi kembali beberapa waktu lalu,”

“Jadi saya berpikir untuk meninggalkan Amerika Serikat sebelum visa berakhir.”

Abren bertanya dengan bingung: "Tidak bisa di Amerika Serikat, kembali ke China,"

“Meskipun lingkungan domestik tidak sebagus Amerika Serikat, itu jauh lebih baik daripada Meksiko.”

Charlie berkata dengan sedikit malu, "Sejujurnya, aku keluar karena aku tidak bisa tinggal di pedesaan lebih lama lagi."

“Saya berhutang banyak uang di China, dan jika saya kembali sekarang, mungkin saya akan ditangkap.”

Ketika Abren mendengar ini, dia tersenyum dan berkata, "Apakah kamu meminjam uang untuk melarikan diri?"

"Ah.. …." Charlie mencibir, dan berkata dengan malu, "Aku meminjam terlalu banyak,"

“Ditambah lagi pengelolaannya kurang baik, defisitnya agak besar, dan saya tidak bisa mengembalikannya,”

"Jadi aku hanya bisa keluar dulu untuk menghindari pusat perhatian."

Charlie bertanya dengan rasa ingin tahu: "Saudaraku karena kamu adalah siswa negeri saat itu, kamu pasti memiliki bakat kelas atas."

“Mengapa kamu masih pergi ke tempat seperti Meksiko? Dibandingkan dengan Amerika Serikat, itu adalah satu hari pada satu waktu. ”

Abren berkata dengan ekspresi agak sedih: “Tidak, saya semakin tua, di tempat seperti Amerika Serikat,”

“Sebelum usia 35 hingga 40 tahun, jika Anda belum mencapai kebebasan finansial,”

“Maka ada kemungkinan besar kamu akan tersingkir oleh sistem,”

“Bahkan jika Anda memiliki pengalaman kerja. Apa yang bisa kamu lakukan dengan kekayaan?”

“Gaji orang muda adalah seperempat atau bahkan seperlima dari gaji Anda, dan mereka berani bekerja keras.”

"Satu orang tidak sebaik kamu, dan dua orang bersama-sama lebih baik dari kamu, kan?"

Setelah berbicara, Abren menghela nafas lagi: “Jika kamu adalah orang IT seperti kami,”

“Akan selalu ada teknologi baru yang keluar,”

“Dan kami, karyawan yang lebih tua, tidak mampu mempelajari teknologi baru daripada yang muda.”

Charlie mengangguk, berpura-pura penasaran, dan bertanya, "Karena kakakku bekerja di IT,"

“Saya khawatir Anda tidak akan berkembang bahkan jika Anda pergi ke tempat seperti Meksiko. Apakah itu benar? Mengubah industri?”

Abren menghela nafas, melambaikan tangannya, dan berkata, "Oh, lupakan saja, itu tidak lebih dari makan, belum lagi."

Charlie melihat bahwa dia tidak ingin mengatakannya, jadi dia tidak mengajukan pertanyaan lagi untuk sementara waktu.

Penerbangan sudah mulai naik, dan mereka berdua melewati gerbang,

Satu demi satu dan berjalan menuju kabin.

Abren memilih tempat duduk di dekat jendela untuk dirinya sendiri. Nomor kursinya adalah 39A.

Dia berjalan di depan Charlie. Setelah sampai di tempat duduk,

Dia berhenti dan memasukkan koper dan tas bahunya ke kompartemen bagasi sebelum memadati tempat duduknya.

Dan Charlie mengambil boarding pass dan berpura-pura memeriksa nomor kursi,

Dan mau tak mau bergumam: "39B, di mana 39B ini..."

Setelah berbicara, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melirik Abren, berpura-pura terkejut:

“Oh, saudara, takdir! Tempat dudukku ada di sebelahmu!”

                                                                                                                            

Penutup Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4875

Terima kasih telah membaca novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4875 di blog kami, Semoga ini menjadi hal yang menyenangkan dalam mengisi waktu lowong kamu. Untuk membaca bab berikutnya kamu tinggal mengklik navigasi bab yang ada di bagian bawah blog novel ini. Klik Postingan lama untuk bab sebelumnya dan postingan baru untuk bab berikutnya

Saat ini telah terbit lagi novel novel keren karya penulis hebat baik penulis Indonesia maupun luar nageri. Untuk membacanya kamu bisa menginstall app novel kesayangan kamu Sekarang.