Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4764 Di Sini

Halo Charlie fans, terima kasih telah sampai di Novel Kharismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 4764. Membaca bab demi bab merupakan hal yang tidak gampang. Namun bagi seorang penggemar novel ini merupakan hal yang menyenangkan. Sekali lagi terima kasih sudah sampai di Bab 4764.

Oh iya, bagi kalian yang mencari Novel Charlie Wade Bab 1 – 750 kamu bisa membacanya di sini : Novel Charlie Wade Bab 1-750.

Jangan lupa seperti biasa siapkan teh atau kopi dan snack untuk menemanimu membuka bab perbab novel kharismatik charlie wade. Dan ingat selalu bahwa membaca novel hanyalah sekedar hobi. Pekerjaan, ibadah, belajar dan berbakti kepada kedua orang tua tetap menjadi hal yang paling utama. Untuk itu sebaiknya kegiatan baca novel tidak mengganggu kegiatan utama kamu.

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4764 Di Sini

 

Setelah naik pesawat, Stella pertama-tama membawa Charlie ke area resepsionis di lantai pertama, dan berkata kepadanya,

"Tn. Wade, mari kita duduk di sini sebentar, pesawat akan segera lepas landas, ”

"Dan setelah pesawat terbang ke level, staf akan menyiapkan makan malam untuk kita."

“Jika kamu lelah setelah makan malam, kamu bisa pergi ke kamar untuk beristirahat dulu,”

"Penerbangannya sekitar 12 jam, dan Anda akan berada di sana setelah tidur."

Charlie mengangguk, saat ini pesawat sudah mulai ditarik oleh traktor.

Perlahan menyeretnya keluar dari hanggar.

Melalui jendela, Charlie bisa melihat Jemima di bawah, terus-menerus melambai padanya.

Charlie juga melambai padanya di seberang jendela,

Dan kemudian sosok Jemima mulai terlihat semakin kecil.

Setelah pesawat didorong keluar dari hanggar, keempat mesin menyala,

Novel Kharismatik Charlie Wade
Novel Kharismatik Charlie Wade

Dan dengan dorongan mesin, ia mulai meluncur menuju ujung landasan.

Pada saat ini, Jemima hampir tidak terlihat,

Tapi Charlie menemukan bahwa meskipun semua orang naik pesawat, dia masih berdiri di sana.

Charlie berbalik dan melihat untuk waktu yang lama sebelum menoleh ke belakang.

Entah bagaimana, dia selalu memiliki perasaan empati terhadap Jemima.

Dia tahu bahwa gadis cantik yang dicemburui banyak orang di Hong Kong ini,

Benar-benar kehilangan warna kulitnya sejak hari ayahnya berselingkuh dari ibunya.

Sejak itu, selain menghadapi air mata dan kesedihan ibunya setiap hari,

Dia harus menerima kenyataan bahwa ibunya sakit parah dan kesehatannya memburuk.

Setelah kematian ibu, meskipun ayah memberikan banyak kompensasi materi,

Kompensasi ini hampir setetes ember dibandingkan dengan pukulan yang disebabkan oleh kematian ibu.

Karena itu, dia tahu bahwa Jemima tidak bahagia selama ini,

Dan bahkan hidup dalam nostalgia untuk ibunya.

Ini juga membuatnya merasa sedikit lebih tertekan untuknya.

Pada saat ini, Stella melihat penampilan Charlie yang melankolis dan merasa sedikit tersesat di hatinya.

Dia selalu merasa bahwa dia tidak lebih buruk dari Jemima,

Dan bahkan jauh lebih baik daripada Jemima dalam beberapa aspek,

Tapi dia tidak mengerti mengapa dia hanya mengenal Jemima selama beberapa hari,

Tapi dia bisa sangat memperhatikan Jemima, dan Jemima bahkan bisa melihat bahwa dia sedikit emosional,

Tapi, dia tidak pernah menemukan cinta yang berhubungan dengan dirinya dalam dirinya.

Sambil mendesah dalam hati, dia tidak lupa mengingatkan Charlie:

"Tn. Wade, bisakah kamu membuka hadiah yang diberikan Nona Liu?"

"Oh ya!" Charlie ingat hadiah itu.

Jadi, dia dengan hati-hati meletakkan koper di pangkuannya dan membukanya dengan lembut.

Setelah membukanya, dia menemukan bahwa di dalam koper itu terdapat sebuah kotak kayu yang dibuat dengan sangat indah,

Dan merek dagang Patek Philippe tercetak di bagian atas kotak.

Stella, yang ada di samping, membungkuk untuk melihat, dan berkata dengan terkejut,

"Ternyata itu jam tangan ..."

Dia tidak bisa menahan nafas, "Nona Liu benar-benar jeli, jadi dia memikirkan hadiah untukmu."

“Aku mungkin benar-benar tidak bisa memikirkan mereka, karena kamu tidak kekurangan apa-apa,”

"Tapi sekarang aku memikirkannya, kamu hanya kekurangan arloji."

“Pria sukses sepertimu sangat perlu memakai jam tangan yang bisa menunjukkan identitasnya saat dia keluar.”

Charlie tersenyum dan berkata, "Alasan mengapa saya tidak memakai jam tangan adalah karena saya tidak suka memakainya."

“Sekarang saya selalu membawa ponsel saya ketika saya pergi keluar sehingga saya dapat memeriksa waktu yang paling akurat kapan saja, di mana saja.”

"Sama sekali tidak perlu membawa jam tangan besar di pergelangan tanganku."

Stella tersenyum dan berkata, "Saya tidak menyukainya sebelumnya, tetapi arloji ini diberikan kepada Anda oleh Nona Liu,"

“Mungkin karena orang ini, kamu mungkin suka memakainya.”

Setelah berbicara, dia buru-buru mendesak, “Tuan. Wade Mari kita buka dan lihat,”

"Saya memiliki beberapa penelitian tentang jam tangan, mungkin saya dapat membantu Anda dengan referensi."

Charlie mengangguk dan membuka penutup atas kotak itu.

Yang menarik perhatian adalah jam tangan bundar besar dengan lingkaran permata biru di sekeliling permukaannya,

Yang sangat stylish dengan bingkai platinum.

Stella tidak bisa tidak berseru saat ini:

“5073P Patek Philippe, ini adalah model safir teratas. Nona Liu membuat pilihan yang tepat untuk Anda sekaligus…”

Charlie bertanya dengan rasa ingin tahu: "Jam tangan ini sangat mahal?"

                                                                                                                            

Penutup Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4764

Terima kasih telah membaca novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4764 di blog kami, Semoga ini menjadi hal yang menyenangkan dalam mengisi waktu lowong kamu. Untuk membaca bab berikutnya kamu tinggal mengklik navigasi bab yang ada di bagian bawah blog novel ini. Klik Postingan lama untuk bab sebelumnya dan postingan baru untuk bab berikutnya

Saat ini telah terbit lagi novel novel keren karya penulis hebat baik penulis Indonesia maupun luar nageri. Untuk membacanya kamu bisa menginstall app novel kesayangan kamu Sekarang.