Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4798 Di Sini

Halo Charlie fans, terima kasih telah sampai di Novel Kharismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 4798. Membaca bab demi bab merupakan hal yang tidak gampang. Namun bagi seorang penggemar novel ini merupakan hal yang menyenangkan. Sekali lagi terima kasih sudah sampai di Bab 4798.

Oh iya, bagi kalian yang mencari Novel Charlie Wade Bab 1 – 750 kamu bisa membacanya di sini : Novel Charlie Wade Bab 1-750.

Jangan lupa seperti biasa siapkan teh atau kopi dan snack untuk menemanimu membuka bab perbab novel kharismatik charlie wade. Dan ingat selalu bahwa membaca novel hanyalah sekedar hobi. Pekerjaan, ibadah, belajar dan berbakti kepada kedua orang tua tetap menjadi hal yang paling utama. Untuk itu sebaiknya kegiatan baca novel tidak mengganggu kegiatan utama kamu.

Baca Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4798 Di Sini

 

Charlie mengangguk ringan, dia mengerti apa yang Tuan Fei katakan,

Dan dia hanya ingin memberitahunya bahwa dia telah sepenuhnya dan tanpa pamrih menyerahkan kekuatan keluarga Fei kepada Stella.

Konfigurasi kursi rak buku ini agak khusus.

Karena hanya ada satu orang di sofa di kursi utama,

Sofanya jauh lebih lebar dari kursi tamu di seberangnya, dan juga sepuluh sentimeter lebih tinggi.

Maksud dari desain ini sama dengan kursi naga kaisar,

Untuk menonjolkan status kepala keluarga.

Stella berkata dengan gugup saat ini: "Tuan. Wade, kamu di sini, beraninya aku bisa duduk lebih tinggi darimu…”

"Silakan duduk di kursi utama!"

Novel Kharismatik Charlie Wade
Novel Kharismatik Charlie Wade

Charlie tersenyum sedikit, dengan ringan melambaikan tangannya, dan berkata,

"Kamu adalah pemilik rumah ini, tidak peduli siapa yang datang ke sini,"

"Sama saja, jadi kamu yang terbesar di sini, dan aku, tamu, tidak bisa menjadi tuan rumah."

Dia kemudian menarik kursi di seberangnya dan duduk tegak.

Stella tidak tahu harus berbuat apa, tetapi Douglas, yang ada di samping, berkata,

"Stella, kamu harus mengikuti instruksi Tuan Wade."

"Tn. Wade benar. Anda adalah kepala keluarga Fei. Tidak ada orang lain yang memenuhi syarat untuk duduk di sana. ”

Stella tidak punya pilihan selain menggigit peluru dan duduk.

Padahal, etika orang Tionghoa adalah yang paling penting.

Sama seperti di meja makan, siapa pun yang memiliki status lebih tinggi, saat bersulang, ”

"gelas anggur mereka lebih tinggi jika seseorang memiliki kualifikasi dan kekuatan yang tidak mencukupi,"

“Dan masih memegang gelas anggur tinggi-tinggi, mungkin dia akan diberi pelajaran di tempat.

Stella tidak ingin kursinya lebih tinggi dari kursi Charlie, dan mau tidak mau merasa kesal:

“Kenapa aku tidak memikirkan ini sebelumnya, jika aku sudah memikirkannya lebih awal,”

“Aku akan mengganti semua kursi dengan yang sama… Sepertinya aku hanya bisa memperhatikan lain kali…”

Setelah Stella duduk, Douglas perlahan duduk di sebelah Charlie.

Pada saat ini, sementara dia penuh dengan harapan, dia tidak bisa menahan perasaan sedikit gugup.

Jadi, dia tidak bisa tidak bertanya kepada Charlie: “Mr. Wade, aku tidak tahu kenapa kamu ada di sini malam ini?”

Charlie tersenyum ringan: "Terima kasih atas bantuan Stella dan keluarga Fei selama ini,"

“Mereka memecahkan banyak hal sulit, jadi aku datang ke sini kali ini terutama untuk berterima kasih.”

Stella berkata dengan cepat, "Tuan. Wade…Suatu kehormatan bagi keluarga Fei untuk bisa membantumu, bagaimana kami bisa membayar terima kasih…”

Charlie melambaikan tangannya: "Selama saya telah dibantu oleh orang lain,"

“Saya harus bersyukur. Ini adalah cara hidup yang diajarkan orang tua saya sejak saya masih kecil.”

Setelah berbicara, dia menatap Douglas dan berkata dengan serius,

"Tn. Fei, ketika kami kembali dari Hong Kong, ”

"Saya bertanya kepada Nona Fei apakah ada yang perlu saya bantu."

"Nona Fei mengatakan bahwa dia tidak memiliki kekhawatiran lain kecuali kesehatanmu,"

"Jadi saya datang ke sini kali ini terutama karena permintaan Nona Fei, saya akan menyelesaikan beberapa masalah mendesak untuk Anda."

Ketika Stella mendengar ini, dia tahu bahwa Charlie meminta bantuan untuknya.

Ketika Douglas mendengar kata-kata ini, dia sedikit lebih tersentuh untuk cucunya.

Selain itu, ia juga menantikan pernyataan Charlie selanjutnya.

Dia tidak berharap Charlie memberinya pil peremajaan, tapi dia pikir dia masih bisa memikirkannya.

Tepat ketika dia menantikannya, Charlie berkata:

"Tn. Fei, kita sudah saling kenal begitu lama, jadi aku tidak akan memperpanjangnya denganmu.”

"Karena Nona Fei paling mengkhawatirkan kesehatanmu, maka aku membuat pernyataan di sini hari ini,"

"Selama kamu dapat mendukung Nona Fei dalam pengelolaan keluarga Fei, sebagai gantinya,"

"Aku akan menjamin hidupmu selama sepuluh tahun lagi!"

Douglas segera bersemangat dan bertanya dengan cepat:

“Wade… ..Mr. Wade…apa yang kau katakan…apa yang kau katakan itu benar?!”

Charlie mengangguk dan berkata dengan tegas, "Apa yang saya janjikan di sini harus dilakukan."

Douglas menangis dalam sekejap. Sepuluh tahun, janji ini lebih penting baginya daripada Gunung Tai!

Jadi dia berdiri, mengepalkan tinjunya, dan dengan hormat berkata:

“Terima kasih Tuan Wade atas kebaikan Anda, kebaikan Anda yang luar biasa, saya tidak akan pernah melupakannya!”

Setelah mengatakan itu, dia ingin berlutut.

Charlie mengulurkan tangannya untuk menghentikannya saat ini, dan berkata dengan serius,

"Tn. Fei, jangan terburu-buru untuk berterima kasih padaku, aku punya syarat lain, kamu harus setuju.”

Douglas buru-buru berkata, "Tuan. Wade, tolong beri tahu saya, belum lagi satu syarat, ”

"Bahkan jika ada sepuluh atau seratus, aku tidak akan pernah ragu!"

Charlie berkata dengan ringan, "Aku ingin kamu benar-benar berhenti menawar Pil Peremajaan mulai sekarang!"

                                                                                                                            

Penutup Novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4798

Terima kasih telah membaca novel Kharismatik Charlie Wade Bab 4798 di blog kami, Semoga ini menjadi hal yang menyenangkan dalam mengisi waktu lowong kamu. Untuk membaca bab berikutnya kamu tinggal mengklik navigasi bab yang ada di bagian bawah blog novel ini. Klik Postingan lama untuk bab sebelumnya dan postingan baru untuk bab berikutnya

Saat ini telah terbit lagi novel novel keren karya penulis hebat baik penulis Indonesia maupun luar nageri. Untuk membacanya kamu bisa menginstall app novel kesayangan kamu Sekarang.